Kamis, 29 Januari 2015

Alir Proses Produksi ==> Post Produksi

Tahap terakhir adalah tahap Post-Production, dimana diagram alirnya diilustrasikan pada gambar 2.7. Proses ini terdiri dari proses pengujian Beta version, mengevaluasi dan merevisi software dan content berdasarkan pada hasil pengujian versi Beta, merelease Golden Master (final product) dari produk multimedia dan menyimpan semua material yang dipakai dalam proses produksi. Produk dengan tahan Golden Master ini yang akan dipasarkan, dipublikasikan melalui multimedia communication yang memungkinkan. gambar 2.7
READ MORE - Alir Proses Produksi ==> Post Produksi

Alur Proses Produksi ==> Proses Production multimedia

Proses Production multimedia Gambar 2.6. mengilustrasikan diagram aliran proses pelaksaan produksi produk mutimedia. Proses ini terdiri dari pembuatan content multimedia yang diperlukan, pemrosesan content, pembuatan program / software yang diperlukan, mengintegrasikan content dan software, merevisi design membangun Alpha version (hampir semua fungsi produk sudah dibangun diimplementasikan dan diintegrasikan), pengujian awal produk, mengevaluasi produk dan merevisi software dan content berdasarkan pada hasil evaluasi, dan membangun Beta version (semua fungsi produk sudah dibangun diimplementasikan dan diintegrasikan tetapi belum diuji secara lengkap). gambar 2.6
READ MORE - Alur Proses Produksi ==> Proses Production multimedia

Rabu, 28 Januari 2015

Alir Proses Produksi Multimedia ==>Pre Produksi

Proses Pre Production multimedia Diagram aliran proses Pre-Production diilustrasikan pada gambar 2.5. Pada prinsipnya proses ini meliputi proses penuangan ide (proposal) produk, perencanaan produk, perencanaan proses produksi, penyusunan dokumentasi, penyusunan tim, membangun prototip, pengurusan hak cipta dan penandatangan kontrak dan pembiayaan.
Gambar 2.5. Proses Pre-Production. />
READ MORE - Alir Proses Produksi Multimedia ==>Pre Produksi

Bagian-Bagian camera video

Bagian-bagian Kamera video :
1. Penutup lensa
2. Layar LCD
3. Tombol pembuka layar LCD
4. Tombol volume
5. Batery
6. Pengunci batery
7. Tombol power
8. Tombol start/stop merekam
9. Jek memasukan listrik dari adaptor
10. Tempat memesang tali handy camera Lensa
11. Informasi batery
12. Tombol lampu
13. Tombol untuk memilih kualitas warna
14. Lensa
15. Mikrophone/mike
16. Lampu tanda merekam
17. Infrared (merekam di tempat gelap)
18. Tombol control vidio
19. Tombol pengunaan lampu
20. Tombol FADER
21. Tombol BACK LIGHT
22. Tombol FOCUS
23. Lampu sensor remote
READ MORE - Bagian-Bagian camera video

Teknik Pengambilan Gambar Produksi

Kamera Video adalah perangkat perekam gambar video yang mampu menyimpan gambar digital dari mode gambar analog. Kamera Video termasuk salah satu produk teknologi digital, sehingga disebut pula salah satu perangkat digitizer yang memiliki kemampuan mengambil input data analog berupa frekuensi sinar dan mengubah ke mode digital elektronis. Video/Film adalah rangkaian banyak Frame gambar yang diputar dengan cepat. Masing-masing Frame merupakan rekaman dari tahapan-tahapan dari suatu gerakan. Semakin cepat perputarannya semakin halus gerakannya, walaupun sebenarnya terdapat jeda antara frame namun kita sebagai manusia tidak bisa menangkap jeda tersebut. Video Analog adalah Gambar dan Audio direkam dalam bentuk sinyal Magnetik pada pita magnetik. Video Digital adalah juga serupa dengan Video analog, gambar dan sura digital direkam dalam pita magnetic, tetapi menggunakan sinyal digital berupa kombinasi angka 0 dan 1. Teknik Penyuntingan Video Teknik Linear dilakukan dengan memotong-motong bahan video yang diberi istilah klip dan disusun dengan menggunakan video player dan perekam (VCR-Video Cassete Recorder), bisa juga menggunakan dua player bila kita ingin memasukan effect, sehingga bisa diatur sesuai dengan potongan yang ada. Teknik Non-Linear, serupa dengan linear kita memotong-motong klip dalam editing, tetapi jauh lebih mudahkarena tinggal drag and drop tanpa kerja dari nol, begitu juga untuk memasukan effect, kita tinggal drag and drop dengan effect yang sudah tersedia. Bahkan kita dapat mengatur dengan mudah durasi dari effect yang kita pakai. Format dalam kamera video dibagi atas 2 bagian : 1. Analog format yang terdiri dari standar VHS,VHS-C, Super VHS, Super VHS-C, 8mm, Hi-8 2. Digital format yang terdiri dari MiniDV,Digital8, DVD Komputer yang dianjurkan untuk editing video terdiri dari : 1. PC sekelas P4 atau AMD Athlon, sebaiknya menggunakan teknologi Hyper Trading. 2. Capture Video Card dan Port, Contoh : Pinacle, Port Fire Wire IEEE 1394, USB2, digunakan untuk proses transfer dari camcoder ke PC. 3. Kabel Firewire atau USB 4. Harddisk, untuk pengolahan Video Intensif lebih baik menggunakan SCSI Harddisk, sedangkan untuk yang standar gunakan saja HDD serial ATA, Putaran HDD minimal 7200 rpm. 5. Sound Card 6. VGA card 7. CD-ROM dan CD-RW/DVD-RW Performa video kamera (camcoder) dilihat dari : 1. Analisa gambar bergerak = kualitas gambar bergerak yang telah direkam 2. Titik lemah resolusi = menetukan nilai yang horizontal dan vertikal, dan hanya sedikit menguji warna warni 3. White balance = untuk daylight dan sinar lampu dengan menggunakan testchart yang telah distandarisasi dan selanjutnya melakukan penilaian true color 4. Menghitung noise = perbandingan antara signal dan noise power dituliskan dalam decibel (dB), semangkin tinggi nilai dBnya berarti semangkin tinggi noise distance dan semakin baik pula gambar videonya 5. Cahaya sensitif = Berapa lama waktu yang dibutuhkan camcoder untuk menyesuaikan ulang kecerahan, semakin lama ulang waktu penyesuaian semakin buruk pula setting diafragma otomatisnya 6. Kompresi kontra kerugian = Perbedaan antara rekaman dengan aslinya 7. Kualitas gambar dalam uji ketahanan Macam-macam video dilihat dari fungsinya dapat dibedakan menjadi : 1. Camera Standar Broadcast 2. Camera Semi Broadcast 3. Camera Home Use 4. Camera handy Cam Pembagian berdasarkan format kamera video 1. Camcoder Product Information 1/6" CCD imager with 290K effective pixels, 20X optical zoom lens with 990X digital zoom, 2.5" touch panel SwivelScreen LCD display, Memory Stick slot 2. Camcoder MiniDV Product Information 1/6” Advanced HAD CCD imager with 340K effective pixels, 20X optical zoom lens with 800X digital zoom, Carl Zeiss Vario-Tessar lens, 2.5” touch panel SwivelScreen LCD display 3. Camcoder DVD Product Information 1/6" Advanced HAD CCD imager with 800K Pixel still image capabilities, 20X optical zoom lens with 800X digital zoom, Carl Zeiss Vario-Sonnar lens, 2.5" touch panel Wide Hybrid LCD display Jenis/type lain dari Handycam :
READ MORE - Teknik Pengambilan Gambar Produksi

Kamis, 03 Oktober 2013

membuat soal di adobe flash AS 2.0

MEMBUAT SOAL ACAK Buat tampilan awal untuk soal
Pada keyframe ketikkan coding
benar=0;
salah=0;
tot_frame=10;
array_frame=[];
for (i=6; i<=tot_frame;i++) {
array_frame.push(i);
}
array_frame.sort(function() {
return random(5)? 1:-1;
});
jml_frame=array_frame.length;
Pada button masuk ketikkan coding
on (release) {
jml_frame--;
gotoandstop(array_frame[jml_frame]);
}
untuk soal (no 1 sampai 10)
pada button pilihan (A,B,C,D,E) jawaban benar
on (release) {
benar +=1;
if (jml_frame>=0) {
jml_frame--;
gotoandstop(array_frame[jml_frame]);
}
if (jml_frame<0) {
gotoandstop(11);
}
}
Dan pada setiap jawaban salah
on (release) {
salah +=1;
if (jml_frame>=0) {
jml_frame--;
gotoandstop(array_frame[jml_frame]);
}
if (jml_frame<0) {
gotoandstop(11);
}
}
Untuk soal no 2 dan seterusnya UNTUK KEYFRAME SKOR
Untuk isi pada benar, salah, dan nilai
Pada isian jumlah jawaban benar Buat properties teks menjadi dinamic teks Dan pada option isikan variable dengan benar_b Lakukan hal yang sama pada isian jumlah salah dengan merubah variabel dengan salah_s Dan pada nilai dengan variable Nilai Dan pada keyframe ketikkan coding
benar_b=benar
salah_s=salah
nilai= benar
READ MORE - membuat soal di adobe flash AS 2.0